logo web

Dipublikasikan oleh Iwan Kartiwan pada on . Dilihat: 569

PERBANDINGAN PENERAPAN HUKUM: KONSEP WASIAT WAJIBAH ANTARA KOMPILASI HUKUM ISLAM INDONESIA DENGAN ENAKMEN NEGERI SELANGOR MALAYSIA

Oleh: Yasin Yusuf Abdillah, S.H.I., M.H

(Calon Hakim Satuan Kerja Mahkamah Syar’iyah Tapaktuan Aceh Selatan. Magang PPC Terpadu III di Pengadilan Agama Tulungagung)

PENDAHULUAN

Wasiat begitu penting dalam kewarisan hukum Islam karena tidak hanya dinyatakan dalam surat Al-Baqarah Ayat 180[1] dan Al-Baqarah ayat 240, akan tetapi juga dinyatakan dalam surat An-Nisaa ayat 11 dan ayat 12[2]. Dalam ayat-ayat ini dinyatakan kedudukan wasiat yang harus diselesaikan terlebih dahulu sebelum dilakukan pembagian harta peninggalan pewaris kepada anak/anak-anak, duda, janda/janda-janda dan saudara/saudara-saudara pewaris. Wasiat diartikan sebagai pernyataan keinginan pewaris sebelum kematian atas harta kekayaannya sesudah meninggalnya. 

Wasiat juga bisa diartikan peralihan harta dari seseorang kepada orang lain. Sistem peralihan harta berbeda-beda penerapan dan pelaksanaannya antara satu Negara dengan Negara lain. Indonesia dan Malaysia adalah dua Negara yang sama-sama mayoritas penduduknnya beragama Islam, akan tetapi berbeda penerapan dan pelaksanaan undang-undang Hukum Islamnya, terutama undang-undang yang mengatur tentang wasiat.


[1]QS. Al- Baqarah (2):180,240.

[2]QS. Al- Baqarah (2):180,240; An-Nisaa (4):11,12.


Selengkapnya KLIK DISINI


 

 

Add comment

Hubungi Kami

Gedung Sekretariat MA (Lt. 6-8)

Jl. Jend. Ahmad Yani Kav. 58 ByPass Jakarta Pusat

Telp: 021-29079177
Fax: 021-29079277

Email Redaksi : Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.
Email Ditjen : Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.

Lokasi Kantor

Fanpage