logo web

Dipublikasikan oleh Iwan Kartiwan pada on . Dilihat: 225

Emansipasi Perempuan dan Pengaruhnya Terhadap Hak Nafkah

Oleh: M. Khusnul Khuluq, S.Sy., M.H.
Hakim Pengadilan Agama Sungai Penuh

Beberapa dekade terakhir, gerakan emansipasi perempuan mencuat. Di mana perempuan mulai menghendaki persamaan hak antara laki-laki dan perempuan. Jika laki-laki bekerja di laur rumah, perempuan juga harus demikian. Jika laki-laki berhak duduk di parlemen, maka begitu juga perempuan. Singkat kata, perempuan dikehendaki tidak hanya mengisi sektor domestik (baca: persoalan rumah tangga). Namun, juga berhak mengisi ruang publik.

Gerakan semacam ini, dipelopori oleh para feminis. Feminis adalah orang yang menyadari ada ketidaksetaraan antara laki-laki dan perempuan, dan mereka sekaligus berusaha untuk mengupayakan kesetaraan antara mereka. Karena itu, seorang feminis tidak harus perempuan.


Selengkapnya KLIK DISINI


 

 

Hubungi Kami

Gedung Sekretariat MA (Lt. 6-8)

Jl. Jend. Ahmad Yani Kav. 58 ByPass Jakarta Pusat

Telp: 021-29079177
Fax: 021-29079277

Email Redaksi : Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.
Email Ditjen : Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.

Lokasi Kantor

 Instagram  Twitter  Facebook